Hukum Baru untuk tingkat TDS yang lebih tinggi

Bagian 206AB dari Undang-undang Pajak Pendapatan baru-baru ini diperkenalkan secara vide the Finance Act, 2021. Berdasarkan bab 206AB dari Undang-undang pada jumlah atau pendapatan apa pun atau jumlah yang dibayarkan, atau dibayar atau dikreditkan, oleh seseorang (dalam ini disebut sebagai penerima pengurangan) kepada "orang tertentu" yang belum mengajukan pengembalian penghasilan untuk kedua 2 Tahun Penilaian yang relevan dengan 2 Tahun Sebelumnya yang tepat sebelum tahun Sebelumnya di mana pajak perlu diambil atau dikumpulkan , sebagaimana kasusnya mungkin terjadi.

Kondisi lebih lanjut yang perlu diperiksa adalah:

  • Batasan waktu pengarsihan pajak akan dikembalikan di bawah sub bagian (1) Bagian 139 Dari Undang-undang telah kedaluwarsa untuk tahun-tahun penilaian ini.

  • Agregat pajak yang dikurangi di sumber dan pajak yang dikumpulkan di sumber dalam kasusnya adalah Rs.50.000 atau lebih pada setiap dua tahun sebelumnya.

  • Orang yang ditentukan tidak boleh menyertakan non-penduduk yang tidak memiliki kerusakan permanen di India.

  • Juga, bagian ini tidak akan berlaku jika pajak harus dikurangi di bawah bagian 192, 192A, 194B, 194BB, 194LBC, atau 194N dari Undang-undang.

Bagaimana Penerapan ITR diperiksa (untuk penerapan Bagian 206AB)?

Diharapkan bahwa Pemerintah akan menyediakan utilitas baru di dalamnya adalah Perangkat Lunak Pajak Pendapatan di mana pengurangan /penjual, dalam memasukkan PAN dari pembeli/penjual, akan mendapatkan detail Pengarsihan ITR miliknya.

Namun, sebagai praktik yang berhati-hati, menilai harus menyimpan salinan ITR pemasok untuk dua Tahun Keuangan sebelumnya sebagai konfirmasi untuk dengan tepat mengurangi/ mengumpulkan TDS/TCS sesuai dengan tarif yang berlaku.

Ketentuan ini mungkin beban tambahan pada wajib pajak; namun, langkah tambahan yang diambil oleh Pemerintah untuk menangkap orang yang tidak mengomuksi ITR mereka bahkan saat pajak mereka telah dipotong/dikumpulkan dan diperlihatkan dalam 26AS.

Oleh karena itu, dengan ketentuan di atas, jika pengguna berada di bawah tampilan Bagian 194Q(jika Anda adalah pembeli barang) atau Bagian 206(1H)(jika Anda adalah penjual barang), dalam salah satu hal, mulai tanggal 1 Juli 2021, pengguna perlu memeriksa apakah pihak ini telah mengajukan ITR atau tidak untuk 2 Tahun Keuangan sebelumnya (misalnya, karena penerapannya adalah mulai 1 Juli 2021 Tahun Keuangan 2019-20 & 2020-21) dan jika agregat TDS/TCS adalah Rs.50.000 atau lebih di setiap sebelum 2 Tahun Keuangan, maka TDS/TCS akan dikenakan biaya dengan suku bunga u/s 206AB yang lebih tinggi.(kecuali di Bagian192, 192A , 194B, 194BB, 194LBC atau 194N dari Act).

Penerapan Bagian 206AA dan 206CCA

206AB dan Bagian 206CCA yang baru telah disisipkan setelah Bagian 206AA dan Bagian 206CC masing-masing menyediakan Undang-undang yang memberikan tingkat TDS/TCS yang lebih tinggi untuk non-kolom PAN (Nomor Akun Permanen)

  • Bagian 206AA: Bagian ini berlaku jika orang tersebut gagal berbulu PAN,

  • Bagian 206AB: Bagian ini berlaku dalam kasus ketika orang tersebut gagal mengajukan pengembalian dua tahun.

Di bawah bagian masing-masing orang yang bertanggung jawab untuk memotong/mengumpulkan pajak, karena kasusnya mungkin, wajib menerapkan tarif pajak pada saat yang lebih tinggi dari yang berikut ini:

Pajak harus dikurangi - 206AA- Gagal mengirimkan PAN

Pajak harus Dikurangi-206AB- Gagal mengajukan pengembalian dua tahun

(i) dengan tingkat yang ditentukan dalam ketentuan yang relevan dari Undang-undang ini.

(i) dengan dua kali tingkat yang ditentukan dalam ketentuan yang relevan dari Undang-undang; atau

(ii) sesuai tarif yang diberlakukan; atau

(ii) dengan tarif dua kali atau tarif yang diberlakukan; atau

(iii) dengan tingkat 20%.

(iii) dengan tingkat 5%.

  • Bagian 206CC: Bagian ini berlaku jika orang tersebut gagal berbulu PAN.

  • Bagian 206CCA: Bagian ini berlaku dalam kasus di mana orang tersebut gagal menggunggah dua tahun lagi.

Di bawah bagian masing-masing, orang yang bertanggung jawab untuk mengumpulkan pajak, karena kasusnya mungkin, wajib menerapkan tarif pajak pada saat yang lebih tinggi dari yang berikut ini:

Pajak harus dikumpulkan - 206CC -Gagal mengirimkan PAN

Pajak wajib dikumpulkan-206CCA - Gagal menggunggah dua tahun pengembalian.

i) dengan dua kali tingkat yang ditentukan dalam ketentuan yang relevan dari Undang-undang; atau

(i) dengan dua kali tingkat yang ditentukan dalam ketentuan yang relevan dari Undang-undang; atau

(iii) dengan tingkat 5%.

(iii) dengan tingkat 5%.

Selanjutnya, sub bagian (2) dari bagian 206AB menyediakan bahwa di mana bagian 206AA dan 206AB berlaku yaitu, orang yang ditentukan belum mengirimkan PAN serta tidak mengajukan pengembalian; pajak akan dikurangi dengan tarif yang lebih tinggi di antara bagian yaitu TDS harus dikurangi dengan tarif yang lebih tinggi di antara bagian 206AA dan 206AB.

Penyetelan untuk TDS /TCS dengan tingkat yang lebih tinggi untuk pengembalian non-filer

Pengguna memiliki dua opsi untuk menangani skenario ini:

  • Menentukan definisi ambang batas tambahan untuk tipe TDS/TCS tertentu

  • Membuat kode pajak tambahan dan grup pajak pemotongan untuk tipe TDS/TCS tertentu

Pendekatan yang disarankan adalah "Menentukan definisi ambang batas tambahan" untuk non-filer.

Menentukan definisi ambang batas

(untuk Sewa tipe TDS)

  1. Masuk ke Pajak> Menyiapkan > Definisi Ambang> Pajak

  2. Pilih Baru

    1. Nama: Sewa

    2. Deskripsi: Sewa-194 I

Membuat definisi ambang batas tambahan untuk pengembalian non-pengajuan:

  1. Klik Baru

    1. Nama: Sewa RNF

    2. Deskripsi: Rent-194I mengembalikan tidak dilayangkan.

  2. Klik pada Threshold designer> Rent> New> General.

Menentukan lembaran pertama

  1. Rentang tanggal isian efektif dari (4\1\2021) - efektif untuk (3\31\2022),

  2. Menentukan batas Batas Bawah (0,00), Batas atas (2,40,000).

  3. Pilih Perhitungan> Ketik> kumulatif (Tingkat akhir (Ya))

Menentukan lembaran kedua

  1. Klik Opsi >Umum> Tentukan slab.

    1. Rentang tanggal:efektif dari(4\1\2021), Efektif untuk(3\31\2022),

    2. Batas Bawah Ambang Batas (2,40,000.00), Batas atas (0,00).

    3. Tipe: kumulatif (Tingkat akhir (Ya)).

  2. Tutup formulir.

Menentukan definisi ambang batas untuk pengembalian tanpa filing:

Menentukan lembaran pertama

  1. Klik Ambang batas desainer> Rent RNF

  2. Klik di Kotak> Umum

    1. Rentang tanggal: Efektif dari(4\1\2021), Efektif untuk(3\31\2022),

    2. Batas ambangbatas : Batas Bawah (0,00) ,batas atas (2.40.000)

    3. Ketik> kumulatif (Tingkat akhir (Ya))

Menentukan lembaran kedua

  1. Klik di Ambang batas>RNF> Baru> Umum.

    1. Rentang tanggal: Efektif dari(4\1\2021), Efektif untuk(3\31\2022),

    2. Batas ambangbatas : Batas Bawah (240000,00),Batas atas (0,00)

    3. Ketik > kumulatif (Tingkat akhir (Ya)).

  2. Tutup formulir.

Create withholding Tax component group for Rent:

  1. Masuk ke Bagian> Menyiapkan> Grup Komponen pajak pajak .

  2. Pilih Tipe>Baru (TDS)> Grup Komponen pajak (Sewa)

  3. Di bawah Umum

    1. Status (Penduduk),

    2. Kode bagian (94 I)

  4. Tutup formulir.

Komponen Buat Pajak Pemotongan untuk Sewa:

  1. Buka Bagian> Menyiapkan> Pajak Bersama

  2. Klikpada Baru

    1. Tipe pajak (TDS)

    2. Komponen pajak pemotongan (Sewa)

    3. Grup Komponen Pajak (Sewa)

    4. Deskripsi (Sewa)

Buat kode pajak untuk Sewa:

  1. Buka Kode> Pajak untuk>

  2. Pilih Baru

    1. Kode pajak pemotongan (Sewa 194 I)

    2. Withholding tax name (Rent new law)

    3. Mata Uang (INR)

    4. Akun utama (202122)

    5. Periode penyelesaian (TDS)

    6. Tipe pajak (TDS)

    7. Terapkan Ambang Batas (Ya)

    8. Komponen pajak pemotongan (Sewa).

  3. Klik pada Referensi ambang batas.

  4. Klik Baru

    Catatan: Lebih baik membuat grup terpisah untuk vendor, mereka yang belum mengajukan pengembalian selama dua tahun terakhir dan melampirkan grup ini ke vendor tersebut.

    1. Tipe akun (Vendor)

    2. Kode akun (Grup)

    3. Akun atau grup (60)

    4. Threshold (Rent RNF).

  5. Klik Baru

    1. Tipe akun (Vendor)

    2. Kode akun (Semua) 

    3. Akun atau grup (Kosong)

    4. Ambang (Sewa)

  6. Klik desainer ambang batas.

  7. Pilih garis dengan ambang batas "Sewa RNF"> nilai Pajak

  8. Klik status PAN > Baru (Tidak tersedia)

    1. Menghitung sebelumnya bukan pajak (Ya)

    2. Menghitung pajak (Ya)

    3. Sertakan turn over base (Ya)

    4. Nilai (0,00)

  9. Klik status PAN> Baru (Diterima)

    1. Menghitung sebelumnya bukan pajak (Ya)

    2. Menghitung pajak (Ya)

    3. Sertakan turn over base (Ya)

    4. Nilai (0,00).

  10. Pilih baris kedua kumulatif > Pajak.

  11. Klik status PAN > Baru (Tidak tersedia)

    1. Menghitung yang sebelumnya tidakx (Ya)

    2. Menghitung pajak (Ya)

    3. Sertakan turn over base (Ya)

    4. Nilai (20,00)

  12. Klik status PAN> Baru (Diterima)

    1. Menghitung yang sebelumnya tidakx (Ya)

    2. Menghitung pajak (Ya)

    3. Sertakan turn over base (Ya)

    4. Nilai (20,00)

  13. Tutup formulir.

  14. Klik Baru

    1. Tipe akun (Vendor)

    2. Kode akun (Semua)

    3. Ambang (Sewa)

  15. Klik desainer ambang batas.

  16. Pilih baris pertama kumulatif > Pajak.

  17. Klik status PAN> Baru (Tidak tersedia)

    1. Menghitung yang sebelumnya tidakx (Ya) 

    2. Menghitung pajak (Ya)

    3. Sertakan turn over base (Ya)

    4. Nilai (0,00)

  18. Klik status PAN> Baru (Diterima)

    1. Menghitung yang sebelumnya tidakx (Ya)

    2. Menghitung pajak (Ya)

    3. Sertakan turn over base (Ya)

    4. Nilai (0,00)

  19. Tutup formulir.

  20. Pilih baris kedua kumulatif >Pajak.

  21. Klik status PAN> Baru (Tidak tersedia)

    1. Menghitung sebelumnya bukan pajak (Ya)

    2. Menghitung pajak (Ya)

    3. Sertakan turn over base (Ya)

    4. Nilai (20,00)

  22. Klik status PAN> Baru (Diterima)

    1. Menghitung sebelumnya bukan pajak (Ya)

    2. Menghitung pajak (Ya)

    3. Sertakan turn over base (Ya)

    4. Nilai (10,00)

  23. Tutup formulir.

  24. Buka Pajak> Tidak langsung> Pajak>Pajak

  25. Klik Baru

    1. Grup pajak pemotongan (Sewa 194 I)

    2. Deskripsi (Sewa 194 I Hukum baru)

    3. Tipe pajak (TDS).

Create Withholding Tax Group "Rent 194 I"

  1. Buka Kode>Pajak> Pajak> Pajak

  2. Create new withholding tax group "Rent 194 I"

  3. Tambahkan > Pajak Pemotongan "Sewa 194 I".

  4. Klik Designer.

  5. Klik Baru

    1. Kode pajak (sewa 194 I)

  6. Tutup formulir.

Lampirkan grup Pajak Pertahanan ke akun vendor:

  1. Buka Akun utang

  2. Pilih INMF-000005

    1. Grup (60)

    2. Faktur dan pengiriman 

      1. Pajak Pemotongan (Ya)

      2. Grup TDS (Sewa 194 I)

Memperbarui informasi PAN untuk vendor:

  1. Buka Informasi pajak

    1. Status PAN (Diterima) 

    2. Angka (AUNPP6767E)

  2. Tutup formulir.

Posting dua Skenario

Vendor belum mengajukan pengembalian selama dua tahun terakhir:

Tarif Pajak untuk Sewa (perusahaan) normal – 10%

Sesuai dengan ketentuan baru Yang lebih tinggi dari suku bunga di bawah ini akan berlaku:

  • Dua kali dari tingkat tertentu yaitu 20%

  • Tingkat 5%:

Vendor telah mengajukan pengembalian selama dua tahun terakhir.

Skenario -1: Vendor belum mengajukan pengembalian dua tahun terakhir dan menyediakan informasi PAN

Membuat dan memposting Jurnal Faktur

  1. Masuk ke Akun utang> Faktur> jurnal faktur Vendor

  2. Klik Baru

    1. Tipe akun (Vendor)

    2. Akun (INMF-000005)

    3. Faktur (IN-8)

    4. Kredit (250000,00), 

    5. Tipe akun offset (Ledger)

    6. Akun offset (600120)

  3. Klik pada pajak pemotongan.

Ini diobservasi dengan pajak yang dihitung sesuai pengaturan Persen (20,0). untuk vendor ini seperti yang diharapkan karena vendor belum mengajukan pengembalian selama dua tahun terakhir.

Skenario -2: Vendor telah mengajukan pengembalian dua tahun terakhir dan juga menyediakan informasi PAN.

Membuat dan memposting Jurnal Faktur

  1. Masuk ke Akun utang> Faktur> jurnal faktur Vendor

  2. Klik Baru

    1. Tipe akun (Vendor)

    2. Akun (INMF-000001)

    3. Faktur (IN-06)

    4. Kredit (250000,00)

    5. Tipe akun offset (Ledger)

    6. Akun offset (600150)

  3. Klik pada pajak pemotongan.

Ini diobservasi dengan pajak yang dihitung sesuai pengaturan Persen (10,0).

Perlu bantuan lainnya?

Kembangkan keterampilan Anda
Jelajahi pelatihan
Dapatkan fitur baru terlebih dahulu
Gabung Microsoft Insider

Apakah informasi ini bermanfaat?

Seberapa puaskah Anda dengan kualitas bahasanya?
Apa yang memengaruhi pengalaman Anda?

Terima kasih atas umpan balik Anda!

×