Jika PC berjalan lambat, saran berikut mungkin dapat membantu mempercepatnya. Tips tercantum secara berurutan, jadi mulailah dengan yang pertama, lihat apakah itu membantu, jika tidak maka lanjutkan ke tips berikutnya.  

Salah satu cara terbaik untuk memanfaatkan PC adalah memastikan Anda telah menginstal versi terbaru Windows 11. Saat memeriksa pembaruan, PC Anda juga akan mencari driver perangkat terbaru yang juga dapat membantu meningkatkan kinerja PC.

Untuk memeriksa pembaruan

  1. Pilih tombol Mulai, lalu pilih Pengaturan > Windows Pembaruan > Periksa pembaruan.
    Memeriksa pembaruan Windows Anda

  2. Lakukan salah satu hal berikut:

    • Jika status mengatakan "Anda telah diperbarui," lanjutkan dan periksa pembaruan opsional.

    • Jika status mengatakan "Pembaruan tersedia", Pilih Instal sekarang.

  3. Pilih pembaruan yang ingin Anda instal, lalu pilih Instal.

  4. Hidupkan ulang PC Anda dan lihat apakah sepertinya berjalan lebih baik.

Terkadang, pembaruan opsional, seperti driver tidak penting baru, akan tersedia yang dapat membantu.

Untuk memeriksa pembaruan opsional

  1. Pilih tombol Mulai, lalu pilih opsi Pengaturan > Windows Perbarui > Tingkat Lanjut > Pembaruan opsional.

  2. Jika pembaruan tambahan tersedia, pilih pembaruan tersebut lalu pilih Unduh & instalan.

  3. Hidupkan ulang PC Anda dan lihat apakah sepertinya berjalan lebih baik.

Untuk informasi selengkapnya tentang pembaruan, termasuk cara untuk menginstalnya secara otomatis, lihat FAQ Windows Update.

Untuk Windows pemecahan masalah pembaruan, lihat Memperbarui Windows dan Memecahkan masalah saat Windows.

Jika PC masih berjalan lambat, lanjutkan ke tips berikutnya.

Membuka banyak aplikasi, program, browser web, dan sebagainya secara bersamaan dapat memperlambat PC Anda. Membuka banyak tab browser secara bersamaan juga cukup dapat memperlambat PC. Jika hal ini terjadi, tutup semua aplikasi, tab browser, dsb., yang tidak Anda perlukan dan lihat apakah hal itu dapat mempercepat PC. Jika hal ini sepertinya tidak membantu, hidupkan ulang PC lalu hanya buka aplikasi, program, dan jendela browser yang diperlukan saja.

Untuk menghidupkan ulang PC

  1. Pilih tombol Mulai, lalu pilih Power > Mulai Ulang.

  2. Setelah PC dihidupkan ulang, hanya buka aplikasi yang Anda perlukan saja, kemudian tutup setelah selesai.

Terkadang aplikasi yang dibuat untuk versi lama Windows masih akan berjalan Windows 11, tetapi dapat memperlambat PC Anda. Jika hal ini terjadi setelah Anda membuka program tertentu, lihat versi terbaru di situs web perusahaan perangkat lunak, atau jalankan Pemecah Masalah Kompatibilitas Program.

Untuk menjalankan Pemecah Masalah Kompatibilitas Program

  1. Pilih Cari, ketik pemecahan masalah dalam kotak pencarian, lalu pilih Pengaturan pemecahan > Pemecahan masalah lain.

  2. Di bawahLainnya, pilih tombol Jalankan di samping Pemecah Masalah Kompatibilitas Program.

  3. Pilih program yang bermasalah, lalu pilih Berikutnya lalu lanjutkan melalui pemecah masalah.

PC masih berjalan lambat? Lanjutkan ke tips berikutnya.

ReadyBoost memungkinkan Anda menggunakan drive yang dapat dilepas, seperti drive USB, untuk meningkatkan kinerja PC tanpa membuka PC dan menambahkan lebih banyak memori (RAM). Untuk menggunakan ReadyBoost, Anda memerlukan drive USB atau kartu memori yang memiliki ruang kosong setidaknya 500 MB dan kecepatan transfer data yang tinggi.

Untuk menggunakan ReadyBoost

  1. Sisipkan drive USB ke port USB di PC Anda.

  2. Pilih File Explorer dari taskbar.

  3. Tekan dan tahan (atau klik kanan) drive USB (atau kartu SD jika Anda menggunakannya), lalu pilih Properti.

  4. Pilih tab ReadyBoost, lalu pilih Gunakan perangkat ini.
    Windows memastikan apakah perangkat tersebut bisa menggunakan ReadyBoost. Jika hal itu tidak dapat dilakukan, Windows akan memberi tahu Anda.

  5. Setelah Windows menentukan berapa banyak ruang kosong yang digunakan untuk mengoptimalkan memori, pilih OK untuk mencadangkan ruang ini agar dapat digunakan ReadyBoost.

    Saat melihat konten USB flash drive di File Explorer, Anda akan melihat file bernama ReadyBoost.sfcache di flash drive. File ini memperlihatkan berapa banyak ruang yang disediakan untuk ReadyBoost.

Catatan: ReadyBoost tidak dapat digunakan jika Windows diinstal di solid state drive (SSD). SSD sudah cepat, dan ReadyBoost tidak akan dapat meningkatkan kinerjanya.

File halaman adalah area di hard disk yang digunakan Windows seperti memori. Terdapat pengaturan di bagian Windows 11 yang mengelola ukuran file halaman secara otomatis, yang dapat membantu meningkatkan kinerja PC Anda.

Untuk memastikan manajemen file halaman otomatis diaktifkan

  1. Pilih Cari di taskbar, ketik sistem tingkat lanjut dalam kotak pencarian, lalu pilih Tampilkan pengaturan sistem tingkat lanjut, yang panel Kontrol telah tercantum di bawahnya.

  2. Di Properti Sistem, pilih tab Lanjutan, lalu pilih Pengaturan di area Kinerja.

  3. Di Opsi Kinerja, pilih tab Tingkat Lanjut, lalu pilih Ubah di area Memori virtual.

  4. Pastikan kotak centang Kelola ukuran file halaman secara otomatis untuk semua drive dipilih. Jika sudah dipilih, lanjutkan ke tips berikutnya. Jika tidak, pilih dan mulai ulang PC Anda dengan memilih tombol Mulai > Power>Mulai Ulang.

Gunakan PC Anda dan lihat apakah berjalan lebih baik. Jika tidak, coba tips berikutnya.

Anda dapat meningkatkan kinerja jika mengosongkan ruang penyimpanan disk di PC.

Untuk memeriksa apakah ruang disk hampir penuh

  1. Pilih tombol Mulai, lalu pilih Pengaturan >System > Storage.
    Membuka Storage email

  2. Drive akan tercantum di area Penyimpanan. Perhatikan jumlah ruang kosong dan ukuran total untuk setiap drive.

Catatan: Jika ruang penyimpanan PC Anda tidak penuh, coba tips berikutnya.

Anda dapat menggunakan Sensor Penyimpanan untuk menghapus file sementara atau yang tidak diperlukan dari perangkat Anda, yang juga dapat mengosongkan ruang. 

Jika Anda mengaktifkan Sensor Penyimpanan, Windows akan secara otomatis mengosongkan ruang dengan menyingkirkan file yang tidak perlu—termasuk file di keranjang sampah—ketika ruang disk hampir penuh atau mencapai interval yang ditentukan. Instruksi di bawah ini memperlihatkan cara menghapus file sementara serta cara mengaktifkan dan mengonfigurasi Sensor Penyimpanan.

Jika tidak dapat menemukan Sensor Penyimpanan di perangkat Anda menggunakan langkah-langkah berikut, lihat bagian "Mengosongkan ruang dengan Pembersihan disk" di bawah ini. 

Catatan: Anda mungkin tidak ingin menghapus file sementara untuk meningkatkan kinerja. Meski mungkin tidak digunakan saat ini, file tersebut membantu aplikasi dimuat dan dijalankan lebih cepat.

Untuk menghapus file sementara dengan Sensor Penyimpanan

  1. Buka Pengaturan, lalu pilih Sistem > Storage.
    Membuka Storage email

  2. Pilih File sementara di rincian penyimpanan. Catatan: Jika tidak melihat File sementara tercantum, pilih Perlihatkan kategori lainnya.

  3. Windows akan memerlukan waktu beberapa saat untuk menentukan file dan aplikasi yang paling banyak memakan ruang di PC Anda.

  4. Pilih item yang ingin Anda hapus, lalu pilih Hapus file.

Untuk melihat isi keranjang sampah sebelum mengosongkannya, buka keranjang sampah dari desktop Anda. Jika tidak melihat ikon Keranjang Sampah di desktop Anda, di bilah pencarian di taskbar, ketikkan keranjang sampah ,lalu pilih Keranjang Sampah dari daftar hasil.  

Catatan: Windows memindahkan file yang dihapus ke Keranjang Sampah seandainya Anda berubah pikiran dan memerlukannya lagi di masa mendatang. Anda mungkin bisa mengosongkan cukup banyak ruang dengan menghapus file Keranjang Sampah agar file tersebut dihapus secara permanen.

Untuk mengaktifkan dan mengonfigurasi Sensor Penyimpanan

  1. Buka Pengaturan, lalu pilih Sistem> Storage.
    Membuka Storage email

  2. Di area Storage manajemen, aktifkan Storage Sense.

  3. Pilih > aplikasi Storage Masuk untuk mengonfigurasinya.

  4. Di bawah Pembersihan file sementara,pastikan Jaga Windows berjalan lancar dengan membersihkan sistem sementara dan file aplikasi secara otomatis dicentang.

  5. Di bawah Konfigurasi jadwal pembersihan, pilih seberapa sering Anda Storage Sense menjalankan.

  6. Untuk file yang ingin dihapus Storage Sense (pilihan Anda adalah file di Keranjang Sampah dan dalam folder Unduhan Anda), pilih interval waktu yang lebih disukai, atau pilih Jangan Pernah jika Anda ingin Storage Sense membiarkan tipe file tersebut saja.

  7. Gulir ke bawah dan pilih Jalankan Storage Sense sekarang.

  8. Windows akan membutuhkan waktu beberapa saat untuk membersihkan file, lalu Anda akan melihat pesan yang mengindikasikan berapa banyak ruang disk yang telah kosong.

Jika sistem tidak memiliki Sensor Penyimpanan, Anda dapat menggunakan alat Pembersihan Disk untuk menghapus file sementara dan file sistem dari perangkat.

Untuk menjalankan Pembersihan Disk

  1. Pilih Cari, ketik pembersihan disk, lalu pilih Pembersihan Disk dari daftar hasil.

  2. Pilih kotak centang di samping jenis file yang ingin dihapus. (Untuk menampilkan deskripsi setiap jenis file, pilih namanya.) Secara default, File Program yang Diunduh, File Internet Sementara, dan Gambar Tampilan Mini dipilih. Pastikan untuk mengosongkan kotak centang ini jika Anda tidak ingin menghapus file tersebut.

  3. Untuk mengosongkan lebih banyak ruang lagi, pilih Bersihkan file sistem. Pembersihan Disk akan memakan waktu beberapa saat untuk menghitung jumlah spasi yang dapat kosong. 

    Catatan: Jika kurang dari 10 hari sejak dimutakhirkan ke Windows 11, versi Windows anda sebelumnya akan dicantumkan sebagai file sistem yang bisa Anda hapus. Jika perlu mengosongkan ruang drive, Anda dapat menghapusnya, namun ingat bahwa Anda akan menghapus folder Windows.old yang berisi file yang memberikan opsi untuk kembali ke versi Windows sebelumnya. Jika Anda menghapus versi Windows sebelumnya, tindakan ini tidak dapat dibatalkan. (Anda tidak akan dapat kembali ke versi Windows sebelumnya.)

  4. Pilih jenis file yang ingin dihapus, pilih OK, lalu pilih Hapus file di jendela konfirmasi untuk memulai pembersihan.

Jika PC masih berjalan lambat, coba hapus instalan aplikasi yang tidak digunakan lagi.

Untuk menghapus instalan aplikasi yang tidak digunakan lagi

  1. Pilih tombol Mulai, lalu pilih Pengaturan> Apps > Apps & features.
    Buka pengaturan fitur & aplikasi

  2. Cari aplikasi tertentu atau urutkan aplikasi untuk melihat mana yang paling banyak memakan ruang.

  3. Saat Anda menemukan sebuah aplikasi untuk dihapus, pilih ikon Lainnya di sampingnya dan, jika memungkinkan, pilih Hapus instalasi.

  4. Hidupkan ulang PC dan lihat apakah kinerja meningkat.

Jika PC masih berjalan lambat, cobalah memindahkan file ke drive lain.

Jika memiliki foto, musik, atau file lain yang ingin disimpan tetapi jarang digunakan, cobalah menyimpannya ke media yang dapat dilepas, seperti drive USB. Anda masih dapat menggunakannya saat drive tersambung, tetapi tidak akan memakan ruang di PC.

Untuk memindahkan file ke drive lain

  1. Sambungkan media yang dapat dilepas ke PC Anda.

  2. Pilih File Explorer dari taskbar dan temukan file yang ingin Anda pindahkan.

  3. Pilih file tersebut, buka Beranda, lalu pilih Pindahkan ke > Pilih lokasi.

  4. Pilih media yang dapat dilepas dari daftar lokasi, lalu pilih Pindahkan.

  5. Hidupkan ulang PC dan lihat apakah kinerja meningkat.

Dapatkan info selengkapnya tentang membebaskan ruang drive di Windows.

Jika PC masih berjalan lambat, coba tips berikutnya.

Windows 11 menyertakan banyak efek visual, seperti animasi dan efek bayangan. Ini tampak hebat, tetapi juga dapat menggunakan sumber daya sistem tambahan dan dapat memperlambat PC. Hal ini berlaku terutama jika PC Anda memiliki jumlah memori (RAM) yang lebih kecil.

Untuk menyesuaikan efek visual di Windows

  1. Pilih Cari, ketikkinerja , lalu pilih Sesuaikan tampilan dan Windows kinerja dalam daftar hasil.

  2. Pada tab Efek Visual, pilih Sesuaikan untuk kinerja terbaik > Terapkan.

  3. Hidupkan ulang PC dan lihat apakah itu mempercepat PC Anda.

Jika PC masih berjalan lambat, lanjutkan ke tips berikutnya.

Pengaturan PC memungkinkan Anda memilih lokasi penyimpanan file secara default. Anda dapat menyimpan file di PC atau ke OneDrive secara default dan menyinkronkan file di antara dua lokasi tersebut. Hal ini memungkinkan Anda mengakses file dari semua perangkat yang dapat tersambung ke internet, dan membantu memastikan file sudah dicadangkan seandainya PC rusak atau hilang. Namun, file harus disinkronkan antara PC dan OneDrive, dan sinkronisasi dapat memperlambat PC. Anda dapat menjeda sinkronisasi OneDrive untuk sementara, dan lihat apakah ini membantu meningkatkan kinerja PC.

Untuk menjeda sinkronisasi ke OneDrive

  1. Di taskbar, cari OneDrive di dekat area pemberitahuan.

  2. Pilih OneDrive> Bantuan & Pengaturan > Jeda sinkronisasi ,lalu pilih berapa lama Anda ingin menjeda sinkronisasi   file Anda.

  3. Hidupkan ulang PC dan lihat apakah masalah kinerja berhasil diperbaiki dengan menjeda sinkronisasi. 

  4. Untuk melanjutkan sinkronisasi file Anda, pilih OneDrive > Bantuan & Pengaturan> Lanjutkan sinkronisasi.

Anda juga bisa mengunjungi Perbaiki OneDrive Sync masalah untuk memeriksa setiap masalah sinkronisasi. 

Saat Anda menghidupkan PC, beberapa program akan dimulai secara otomatis dan berjalan di latar belakang. Anda dapat menonaktifkan program tersebut agar tidak dijalankan ketika PC dimulai.

Banyak program dirancang untuk memulai secara otomatis saat Windows dimulai. Anda tidak tahu program tersebut berjalan, tetapi ketika Anda menggunakannya, program tersebut akan terbuka dengan cepat. Hal ini sangat berguna untuk program yang sering digunakan, tetapi tidak untuk program yang jarang digunakan karena menambah waktu yang diperlukan Windows untuk memulai.

Temukan program yang dimulai secara otomatis

Terkadang Anda dapat menentukan program mana yang dimulai secara otomatis dengan melihat ikon program di area notifikasi di sebelah kanan taskbar. Periksa dulu di sana untuk melihat apakah ada program yang berjalan dan tidak ingin dimulai secara otomatis. Untuk mencoba mencari nama programnya, arahkan ke ikon dengan pointer mouse. Pastikan Anda memilih Perlihatkan ikon tersembunyi , jadi Anda tidak melewatkan program apa pun.

Setelah melihat area notifikasi pun, Anda masih dapat melewatkan beberapa program yang berjalan secara otomatis pada saat startup. Berikut adalah cara menemukan semua program yang dimulai secara otomatis, dan menghentikan program yang tidak ingin dijalankan secara otomatis saat Windows dimulai.

Untuk menghentikan program agar tidak dimulai secara otomatis

  1. Pilih tombol Mulai, lalu pilih Pengaturan > Aplikasi>Mulai.
    Buka pengaturan Aplikasi Startup

  2. Di area Aplikasi Startup, temukan program yang tidak ingin dimulai secara otomatis lalu atur ke Nonaktif.

Catatan: Jika Anda mematikan program dan itu terus dimulai secara otomatis saat Windows dimulai, Anda harus memindai virus dan malware. Lihat bagian berikutnya untuk informasi selengkapnya.

Virus, malware, atau perangkat lunak berbahaya dapat menyebabkan PC berjalan lambat. Gejala lainnya meliputi pesan pop-up yang tidak diharapkan, program yang tiba-tiba dimulai secara otomatis, atau suara hard disk yang terus-menerus bekerja.

Cara terbaik untuk menangani virus dan perangkat lunak berbahaya adalah dengan mencoba mencegahnya dengan menjalankan perangkat lunak antivirus dan antimalware serta terus memperbaruinya. Tetapi, dengan pencegahan sekalipun, PC Anda masih dapat terinfeksi.

Anda dapat memindai PC Anda untuk virus atau perangkat lunak berbahaya lainnya dengan menggunakan Keamanan Windows (sebelumnya Pertahanan Windows Pusat Keamanan), yang disertakan dalam Windows 11. Untuk informasi selengkapnya, lihat Cara melindungi pc Windows Anda.

Catatan: 

  • Jika Anda menggunakan perangkat lunak antivirus atau anti-malware lainnya, lihat dokumentasi program tersebut guna mempelajari cara memindai virus. Selain itu, pastikan agar tidak ada beberapa program antivirus yang berjalan secara bersamaan. Jika ada beberapa program, pilih salah satu yang ingin dijalankan, lalu nonaktifkan atau hapus instalan program lainnya.

  • Jika Anda menginstal dan mengaktifkan program antivirus lain, Keamanan Windows akan dinonaktifkan secara default.

Untuk memindai virus menggunakan Keamanan Windows

  1. Pilih Mulai > Pengaturan > & > Keamanan Windows, lalu pilih   Buka Keamanan Windows.
    Membuka Keamanan Windows email

  2. Pilih Virus & threat protection, lalu pilih Pembaruan proteksi di bawah Pembaruan & perlindungan ancaman virus.

  3. Di layar Pembaruan perlindungan, pilih Periksa pembaruan untuk memastikan bahwa Anda memiliki pembaruan terkini.

  4. Pilih Perlindungan dari virus & ancaman, lalu pilih Pindai cepat.

    Tunggu Keamanan Windows selesai memindai virus dan malware.

  5. Lakukan salah satu hal berikut, tergantung pada hasil pemindaian:

    • Jalankan pemindaian tingkat lanjut yang disarankan. Pemindaian ini memerlukan waktu lebih lama namun mencari ancaman di PC Anda secara lebih ekstensif.

    • Jika Keamanan Windows menemukan virus atau malware dan tidak dapat menghapus atau mengkarantinanya, hubungi Dukungan Microsoft untuk mendapatkan bantuan.

    • Jika virus tidak ditemukan, hidupkan ulang PC dan cobalah untuk mereproduksi masalah kinerja yang dialami PC Anda.

Catatan: Jika Keamanan Windows tidak terbuka, tidak dapat memperbarui file definisi, atau tidak dapat menyelesaikan pemindaian virus, coba jalankan Pertahanan Microsoft Offline, yang dijelaskan di bawah ini.

Untuk memindai malware dan virus dengan Pertahanan Microsoft Offline

  1. Simpan dokumen atau apa pun yang mungkin telah Anda buka di PC.

  2. Pilih Mulai > Pengaturan > & > Keamanan Windows, lalu pilih Buka Keamanan Windows.
    Membuka Keamanan Windows email

  3. Pilih Perlindungan & ancaman virus, lalu di bawah Ancaman saat ini, pilih Opsi pindai >Pertahanan Microsoft Offline pindai > Pindai sekarang.

    PC akan dimulai ulang, Pertahanan Microsoft Offline pc akan menjalankan dan memindai virus dan malware. Pemindaian mungkin memerlukan waktu 15 menit atau lebih, dan PC akan dihidupkan ulang lagi setelahnya.

  4. Cobalah untuk mereproduksi masalah kinerja.

Jika PC masih berjalan lambat, lanjutkan ke tips berikutnya.

Memulihkan PC akan membatalkan perubahan terakhir yang mungkin menyebabkan masalah. Jika Anda menduga bahwa aplikasi, driver, atau pembaruan Windows yang baru diinstal dapat menyebabkan masalah, Anda mungkin dapat membuatnya berjalan normal kembali dengan memulihkan PC ke titik yang lebih lama, yang disebut titik pemullihan.

Catatan: 

  • Memulihkan dari titik pemulihan tidak akan memengaruhi file pribadi Anda, tetapi akan menghapus aplikasi, driver, dan pembaruan yang diinstal setelah titik pemulihan dibuat.

  • Pemulihan sistem berfungsi untuk perubahan yang dibuat dalam 7 hingga 14 hari terakhir.

Untuk memulihkan PC dari titik pemulihan

  1. Pilih Cari di taskbar, ketik sistem tingkat lanjut, lalu pilih Tampilkan pengaturan sistem tingkat lanjut dari daftar hasil.

  2. Pada tab Proteksi Sistem, pilih Pemulihan Sistem.

  3. Pilih Pemulihan yang disarankan untuk menggunakan titik pemulihan terbaru yang telah Windows dilakukan secara otomatis, atau Pilih titik pemulihan lain untuk memilihnya sendiri, lalu pilih Berikutnya.

  4. Jika Anda memilih titik pemulihan yang berbeda, pilih salah satu, lalu pilih Berikutnya. Cara mana pun yang Anda pilih Selesai untuk mulai memulihkan.

  5. Setelah pemulihan selesai, hidupkan ulang PC Anda dan lihat apakah kinerja telah ditingkatkan.

Jika tidak melihat titik pemulihan, kemungkinan ini karena proteksi sistem tidak diaktifkan.

Untuk mengaktifkan proteksi sistem

  1. Di kotak pencarian di taskbar, ketik buat titik pemulihan, lalu pilih Buat titik pemulihan dari daftar hasil.

  2. Pada tab Proteksi Sistem, pilih Konfigurasikan.

  3. Pilih Aktifkan proteksi sistem > OK.

Jika PC berjalan lambat, saran berikut mungkin dapat membantu mempercepatnya. Tips tercantum secara berurutan, jadi mulailah dengan yang pertama, lihat apakah itu membantu, jika tidak maka lanjutkan ke tips berikutnya.  

Salah satu cara terbaik untuk menggunakan PC secara optimal adalah dengan memastikan Anda menginstal Windows 10 versi terbaru. Saat memeriksa pembaruan, PC Anda juga akan mencari driver perangkat terbaru yang juga dapat membantu meningkatkan kinerja PC.

Untuk memeriksa pembaruan

  1. Pilih tombol Mulai , lalu pilih Pengaturan  > Pembaruan & Keamanan  > Windows Update  > Periksa pembaruan.
    Memeriksa pembaruan Windows Anda

  2. Lakukan salah satu hal berikut:

    • Jika status mengatakan "Versi Anda sudah terbaru," buka tips berikutnya.

    • Jika status mengatakan "Pembaruan tersedia", Pilih Instal sekarang.

  3. Pilih pembaruan yang ingin Anda instal, lalu pilih Instal.

  4. Hidupkan ulang PC Anda dan lihat apakah sepertinya berjalan lebih baik.

Untuk informasi selengkapnya tentang pembaruan, termasuk cara untuk menginstalnya secara otomatis, lihat FAQ Windows Update.

Untuk informasi pemecahan masalah Windows Update, lihat Memperbarui Windows 10 dan Memecahkan masalah pembaruan Windows 10.

Jika PC masih berjalan lambat, lanjutkan ke tips berikutnya.

Membuka banyak aplikasi, program, browser web, dan sebagainya secara bersamaan dapat memperlambat PC Anda. Membuka banyak tab browser secara bersamaan juga cukup dapat memperlambat PC. Jika hal ini terjadi, tutup semua aplikasi, tab browser, dsb., yang tidak Anda perlukan dan lihat apakah hal itu dapat mempercepat PC. Jika hal ini sepertinya tidak membantu, hidupkan ulang PC lalu hanya buka aplikasi, program, dan jendela browser yang diperlukan saja.

Untuk menghidupkan ulang PC

  1. Pilih tombol Mulai , lalu pilih Daya  > Hidupkan ulang.

  2. Setelah PC dihidupkan ulang, hanya buka aplikasi yang Anda perlukan saja, kemudian tutup setelah selesai.

Terkadang aplikasi yang dibuat untuk versi Windows yang lebih lama masih akan berjalan di Windows 10, namun aplikasi tersebut mungkin memperlambat PC. Jika hal ini terjadi setelah Anda membuka program tertentu, lihat versi terbaru di situs web perusahaan perangkat lunak, atau jalankan Pemecah Masalah Kompatibilitas Program.

Untuk menjalankan Pemecah Masalah Kompatibilitas Program

  1. Dalam kotak pencarian pada taskbar, ketik pemecahan masalah, lalu pilih Pengaturan pemecah masalah, yang di bawahnya tercantum Pengaturan sistem.

  2. Dalam daftar pemecah masalah, pilih Pemecah Masalah Kompatibilitas Program > Menjalankan pemecah masalah.

  3. Pilih program yang bermasalah, lalu pilih Berikutnya lalu lanjutkan melalui pemecah masalah.

PC masih berjalan lambat? Lanjutkan ke tips berikutnya.

ReadyBoost memungkinkan Anda menggunakan drive yang dapat dilepas, seperti drive USB, untuk meningkatkan kinerja PC tanpa membuka PC dan menambahkan lebih banyak memori (RAM). Untuk menggunakan ReadyBoost, Anda memerlukan drive USB atau kartu memori yang memiliki ruang kosong setidaknya 500 MB dan kecepatan transfer data yang tinggi. 

Untuk menggunakan ReadyBoost

  1. Sisipkan drive USB ke port USB di PC Anda.

  2. Pilih File Explorer dari taskbar.

  3. Tekan dan tahan (atau klik kanan) drive USB (atau kartu SD jika Anda menggunakannya), lalu pilih Properti.

  4. Pilih tab ReadyBoost, lalu pilih Gunakan perangkat ini.
    Windows memastikan apakah perangkat tersebut bisa menggunakan ReadyBoost. Jika hal itu tidak dapat dilakukan, Windows akan memberi tahu Anda.

  5. Setelah Windows menentukan berapa banyak ruang kosong yang digunakan untuk mengoptimalkan memori, pilih OK untuk mencadangkan ruang ini agar dapat digunakan ReadyBoost.

    Saat melihat konten USB flash drive di File Explorer, Anda akan melihat file bernama ReadyBoost.sfcache di flash drive. File ini memperlihatkan berapa banyak ruang yang disediakan untuk ReadyBoost.

Catatan: ReadyBoost tidak dapat digunakan jika Windows diinstal di solid state drive (SSD). SSD sudah cepat, dan ReadyBoost tidak akan dapat meningkatkan kinerjanya.

File halaman adalah area di hard disk yang digunakan Windows seperti memori. Terdapat pengaturan di Windows 10 yang mengelola ukuran file halaman secara otomatis, yang dapat membantu meningkatkan kinerja PC Anda. 

Untuk memastikan manajemen file halaman otomatis diaktifkan

  1. Dalam kotak pencarian pada taskbar, ketik sistem tingkat lanjut, lalu pilih Tampilkan pengaturan sistem tingkat lanjut, yang dibawahnya tercantum Panel kontrol.

  2. Di Properti Sistem, pilih tab Lanjutan, lalu pilih Pengaturan di area Kinerja.

  3. Di Opsi Kinerja, pilih tab Tingkat Lanjut, lalu pilih Ubah di area Memori virtual.

  4. Pastikan kotak centang Kelola ukuran file halaman secara otomatis untuk semua drive dipilih. Jika sudah dipilih, lanjutkan ke tips berikutnya. Jika belum, pilih centang lalu hidupkan ulang PC dengan memilih tombol Mulai  > Daya  >Hidupkan ulang.

Gunakan PC Anda dan lihat apakah berjalan lebih baik. Jika tidak, coba tips berikutnya.

Anda dapat meningkatkan kinerja jika mengosongkan ruang penyimpanan disk di PC.

Untuk memeriksa apakah ruang disk hampir penuh

  1. Pilih tombol Mulai, lalu pilih Pengaturan  >System > Storage .
    Membuka Storage email

  2. Drive akan tercantum di area Penyimpanan. Perhatikan jumlah ruang kosong dan ukuran total untuk setiap drive.

Catatan: Jika ruang penyimpanan PC Anda tidak penuh, coba tips berikutnya.

Anda dapat menggunakan Sensor Penyimpanan untuk menghapus file sementara atau yang tidak diperlukan dari perangkat Anda, yang juga dapat mengosongkan ruang. 

Jika Anda mengaktifkan Sensor Penyimpanan, Windows akan secara otomatis mengosongkan ruang dengan menyingkirkan file yang tidak perlu—termasuk file di keranjang sampah—ketika ruang disk hampir penuh atau mencapai interval yang ditentukan. Instruksi di bawah ini memperlihatkan cara menghapus file sementara serta cara mengaktifkan dan mengonfigurasi Sensor Penyimpanan.

Jika tidak dapat menemukan Sensor Penyimpanan di perangkat Anda menggunakan langkah-langkah berikut, lihat bagian "Mengosongkan ruang dengan Pembersihan disk" di bawah ini. 

Catatan: Anda mungkin tidak ingin menghapus file sementara untuk meningkatkan kinerja. Meski mungkin tidak digunakan saat ini, file tersebut membantu aplikasi dimuat dan dijalankan lebih cepat.

Untuk menghapus file sementara dengan Sensor Penyimpanan

  1. Pilih tombol Mulai, lalu pilih Pengaturan  >System > Storage .
    Membuka Storage email

  2. Pilih File sementara di rincian penyimpanan. Catatan: Jika tidak melihat File sementara tercantum, pilih Perlihatkan kategori lainnya.

  3. Windows akan memerlukan waktu beberapa saat untuk menentukan file dan aplikasi yang paling banyak memakan ruang di PC Anda.

  4. Pilih item yang ingin Anda hapus, lalu pilih Hapus file.

Untuk melihat isi keranjang sampah sebelum mengosongkannya, buka keranjang sampah dari desktop Anda. Jika tidak melihat ikon Keranjang Sampah di desktop, di bilah pencarian di taskbar, ketik keranjang sampah, lalu pilih Keranjang Sampah dari daftar hasil. 

Catatan: Windows memindahkan file yang dihapus ke Keranjang Sampah seandainya Anda berubah pikiran dan memerlukannya lagi di masa mendatang. Anda mungkin bisa mengosongkan cukup banyak ruang dengan menghapus file Keranjang Sampah agar file tersebut dihapus secara permanen.

Untuk mengaktifkan dan mengonfigurasi Sensor Penyimpanan

  1. Pilih tombol Mulai, lalu pilih Pengaturan  > Sistem > Penyimpanan .
    Membuka Storage email

  2. Di area Penyimpanan, aktifkan Sensor Penyimpanan.

  3. Pilih Konfigurasikan Sensor Penyimpanan atau jalankan sekarang.

  4. Di areaSensor Penyimpanan, pilih seberapa sering Anda ingin menjalankan Sensor Penyimpanan.

  5. Di area File Sementara, pilih Hapus file sementara yang tidak digunakan aplikasi saya.

  6. Pilih file yang ingin dihapus oleh Sensor Penyimpanan (pilihan Anda adalah file di Keranjang Sampah dan di folder Unduhan), lalu pilih interval waktu yang sesuai.

  7. Gulir ke bawah lalu pilih Bersihkan sekarang.

  8. Windows akan memerlukan waktu beberapa saat untuk membersihkan file, lalu Anda akan melihat pesan yang menunjukkan berapa banyak ruang disk yang telah dikosongkan.

Jika sistem tidak memiliki Sensor Penyimpanan, Anda dapat menggunakan alat Pembersihan Disk untuk menghapus file sementara dan file sistem dari perangkat.

Untuk menjalankan Pembersihan Disk

  1. Dalam kotak pencarian pada taskbar, ketik pembersihan disk, lalu pilih Pembersihan Disk dari daftar hasil.

  2. Pilih kotak centang di samping jenis file yang ingin dihapus. (Untuk menampilkan deskripsi setiap jenis file, pilih namanya.) Secara default, File Program yang Diunduh, File Internet Sementara, dan Gambar Tampilan Mini dipilih. Pastikan untuk mengosongkan kotak centang ini jika Anda tidak ingin menghapus file tersebut.

  3. Untuk mengosongkan lebih banyak ruang lagi, pilih Bersihkan file sistem. Pembersihan Disk akan memakan waktu beberapa saat untuk menghitung jumlah spasi yang dapat kosong. 

    Catatan: Jika sudah kurang dari 10 hari sejak Anda memutakhirkan ke Windows 10, versi Windows sebelumnya akan tercantum sebagai file sistem yang dapat dihapus. Jika perlu mengosongkan ruang drive, Anda dapat menghapusnya, namun ingat bahwa Anda akan menghapus folder Windows.old yang berisi file yang memberikan opsi untuk kembali ke versi Windows sebelumnya. Jika Anda menghapus versi Windows sebelumnya, tindakan ini tidak dapat dibatalkan. (Anda tidak akan dapat kembali ke versi Windows sebelumnya.)

  4. Pilih jenis file yang ingin dihapus, pilih OK, lalu pilih Hapus file di jendela konfirmasi untuk memulai pembersihan.

Jika PC masih berjalan lambat, coba hapus instalan aplikasi yang tidak digunakan lagi.

Untuk menghapus instalan aplikasi yang tidak digunakan lagi

  1. Pilih tombol Mulai, lalu pilih aplikasi Pengaturan > Apps > Apps & features
    Buka pengaturan fitur & aplikasi

  2. Cari aplikasi tertentu atau urutkan aplikasi untuk melihat mana yang paling banyak memakan ruang.

  3. Jika sudah menemukan aplikasi yang ingin dihapus, pilih dari daftar lalu pilih Hapus instalan.

  4. Hidupkan ulang PC dan lihat apakah kinerja meningkat.

Jika PC masih berjalan lambat, cobalah memindahkan file ke drive lain.

Jika memiliki foto, musik, atau file lain yang ingin disimpan tetapi jarang digunakan, cobalah menyimpannya ke media yang dapat dilepas, seperti drive USB. Anda masih dapat menggunakannya saat drive tersambung, tetapi tidak akan memakan ruang di PC.

Untuk memindahkan file ke drive lain

  1. Sambungkan media yang dapat dilepas ke PC Anda.

  2. Pilih File Explorer dari taskbar lalu cari file yang ingin dipindahkan.

  3. Pilih file tersebut, buka Beranda, lalu pilih Pindahkan ke > Pilih lokasi.

  4. Pilih media yang dapat dilepas dari daftar lokasi, lalu pilih Pindahkan.

  5. Hidupkan ulang PC dan lihat apakah kinerja meningkat.

Dapatkan informasi selengkapnya tentang mengosongkan ruang drive di Windows 10.

Jika PC masih berjalan lambat, coba tips berikutnya.

Windows 10 menyertakan banyak efek visual, seperti animasi dan efek bayangan. Ini tampak hebat, tetapi juga dapat menggunakan sumber daya sistem tambahan dan dapat memperlambat PC. Hal ini berlaku terutama jika PC Anda memiliki jumlah memori (RAM) yang lebih kecil.

Untuk menyesuaikan efek visual di Windows

  1. Dalam kotak pencarian pada taskbar, ketik kinerja, lalu pilih Sesuaikan tampilan dan kinerja Windows di daftar hasil.

  2. Pada tab Efek Visual, pilih Sesuaikan untuk kinerja terbaik > Terapkan.

  3. Hidupkan ulang PC dan lihat apakah itu mempercepat PC Anda.

Jika PC masih berjalan lambat, lanjutkan ke tips berikutnya.

Pengaturan PC memungkinkan Anda memilih lokasi penyimpanan file secara default. Anda dapat menyimpan file di PC atau ke OneDrive secara default dan menyinkronkan file di antara dua lokasi tersebut. Hal ini memungkinkan Anda mengakses file dari semua perangkat yang dapat tersambung ke internet, dan membantu memastikan file sudah dicadangkan seandainya PC rusak atau hilang. Namun, file harus disinkronkan antara PC dan OneDrive, dan sinkronisasi dapat memperlambat PC. Anda dapat menjeda sinkronisasi OneDrive untuk sementara, dan lihat apakah ini membantu meningkatkan kinerja PC. 

Untuk menjeda sinkronisasi ke OneDrive

  1. Di taskbar, cari OneDrive  di dekat area notifikasi.

  2. Pilih OneDrive > Lainnya > Jeda sinkronisasi , lalu pilih berapa lama Anda ingin menjeda sinkronisasi   file.

  3. Hidupkan ulang PC dan lihat apakah masalah kinerja berhasil diperbaiki dengan menjeda sinkronisasi. 

  4. Untuk melanjutkan sinkronisasi file, pilih OneDrive  > Selengkapnya  > Lanjutkan sinkronisasi.

Anda juga bisa mengunjungi Perbaiki OneDrive Sync masalah untuk memeriksa setiap masalah sinkronisasi. 

Catatan: 

  • Jika Anda menjalankan Windows 10 versi 1709 atau yang lebih tinggi, Anda dapat menggunakan File OneDrive Sesuai Permintaan untuk memilih file yang ingin disinkronkan dan selalu disimpan di PC. Hal ini dapat membantu meningkatkan kinerja PC jika Anda mengurangi jumlah file yang disinkronkan ke PC. Untuk melihat versi komputer Windows 10 yang saat ini dijalankan di perangkat Anda, pilih tombol Mulai,  lalu pilih Pengaturan > Sistem >Tentang.
    Buka pengaturan Tentang

  • Untuk informasi selengkapnya tentang OneDrive File Sesuai Permintaan, lihat Pelajari OneDrive File Sesuai Permintaan.

Saat Anda menghidupkan PC, beberapa program akan dimulai secara otomatis dan berjalan di latar belakang. Anda dapat menonaktifkan program tersebut agar tidak dijalankan ketika PC dimulai.

Banyak program dirancang untuk memulai secara otomatis saat Windows dimulai. Anda tidak tahu program tersebut berjalan, tetapi ketika Anda menggunakannya, program tersebut akan terbuka dengan cepat. Hal ini sangat berguna untuk program yang sering digunakan, tetapi tidak untuk program yang jarang digunakan karena menambah waktu yang diperlukan Windows untuk memulai.

Temukan program yang dimulai secara otomatis

Terkadang Anda dapat menentukan program mana yang dimulai secara otomatis dengan melihat ikon program di area notifikasi di sebelah kanan taskbar. Periksa dulu di sana untuk melihat apakah ada program yang berjalan dan tidak ingin dimulai secara otomatis. Untuk mencoba mencari nama programnya, arahkan ke ikon dengan pointer mouse. Pastikan Anda memilih Perlihatkan ikon tersembunyi , jadi Anda tidak melewatkan program apa pun.

Memperlihatkan ikon tersembunyi di area pemberitahuan

Area notifikasi dengan mouse yang mengarah ke tampilkan ikon tersembunyi

Setelah melihat area notifikasi pun, Anda masih dapat melewatkan beberapa program yang berjalan secara otomatis pada saat startup. Berikut adalah cara menemukan semua program yang dimulai secara otomatis, dan menghentikan program yang tidak ingin dijalankan secara otomatis saat Windows dimulai.

Untuk menghentikan program agar tidak dimulai secara otomatis

  1. Pilih tombol Mulai, lalu pilih Pengaturan  > Aplikasi  > Startup .
    Buka pengaturan Aplikasi Startup

  2. Di area Aplikasi Startup, temukan program yang tidak ingin dimulai secara otomatis lalu atur ke Nonaktif.

Catatan: 

  • Jika Anda mematikan program dan itu terus dimulai secara otomatis saat Windows dimulai, Anda harus memindai virus dan malware. Lihat bagian berikutnya untuk informasi selengkapnya.

  • Untuk menggunakan prosedur di atas agar program tidak dimulai secara otomatis, Anda harus menginstal Windows 10 (Versi 1803 atau lebih tinggi). Untuk melihat versi perangkat Windows 10 yang saat ini dijalankan, pilih tombol Mulai, lalu pilih Pengaturan > System > About.
    Buka pengaturan Tentang

  • Jika Anda menginstal Windows 10 (Versi 1709 atau lebih lama), tekan Ctrl + Alt + Delete, pilih Manajer Tugas, pilih Startup, Pilih program yang tidak perlu dimulai secara otomatis, lalu pilih Nonaktifkan.

Virus, malware, atau perangkat lunak berbahaya dapat menyebabkan PC berjalan lambat. Gejala lainnya meliputi pesan pop-up yang tidak diharapkan, program yang tiba-tiba dimulai secara otomatis, atau suara hard disk yang terus-menerus bekerja.

Cara terbaik untuk menangani virus dan perangkat lunak berbahaya adalah dengan mencoba mencegahnya dengan menjalankan perangkat lunak antivirus dan antimalware serta terus memperbaruinya. Tetapi, dengan pencegahan sekalipun, PC Anda masih dapat terinfeksi.

Anda bisa memindai virus atau perangkat lunak berbahaya lainnya di PC menggunakan Keamanan Windows (sebelumnya Pusat Keamanan Pertahanan Windows), yang disertakan dalam Windows 10. Untuk informasi selengkapnya, lihat Cara melindungi PC Windows 10.

Catatan: 

  • Jika Anda menggunakan perangkat lunak antivirus atau anti-malware lainnya, lihat dokumentasi program tersebut guna mempelajari cara memindai virus. Selain itu, pastikan agar tidak ada beberapa program antivirus yang berjalan secara bersamaan. Jika ada beberapa program, pilih salah satu yang ingin dijalankan, lalu nonaktifkan atau hapus instalan program lainnya.

  • Jika Anda menginstal dan mengaktifkan program antivirus lain, Keamanan Windows akan dinonaktifkan secara default.

Untuk memindai virus menggunakan Keamanan Windows (Windows 10 Versi 1809 atau lebih baru)

  1. Pilih Mulai > Pengaturan > Perbarui & > Keamanan Windows lalu pilih Buka Keamanan Windows.   
    Membuka Keamanan Windows email

  2. Pilih Virus & threat protection, lalu pilih Periksa pembaruan di bawah Pembaruan & perlindungan ancaman virus.

  3. Di layar Pembaruan perlindungan, pilih Periksa pembaruan untuk memastikan bahwa Anda memiliki pembaruan terkini.

  4. Pilih Perlindungan dari virus & ancaman, lalu pilih Pindai cepat.

    Tunggu Keamanan Windows selesai memindai virus dan malware.

  5. Lakukan salah satu hal berikut, tergantung pada hasil pemindaian:

    • Jalankan pemindaian tingkat lanjut yang disarankan. Pemindaian ini memerlukan waktu lebih lama namun mencari ancaman di PC Anda secara lebih ekstensif.

    • Jika Keamanan Windows menemukan virus atau malware dan tidak bisa menghapus atau mengkarantinanya, hubungi Dukungan Microsoft untuk mendapatkan bantuan.

    • Jika virus tidak ditemukan, hidupkan ulang PC dan cobalah untuk mereproduksi masalah kinerja yang dialami PC Anda.

Catatan: 

  • Jika Keamanan Windows tidak terbuka, tidak dapat memperbarui file definisi, atau tidak dapat menyelesaikan pemindaian virus, coba jalankan Pertahanan Windows Offline, yang dijelaskan di bawah ini Untuk memindai malware dan virus dengan Pertahanan Windows Offline (Windows 10 Versi 1809 atau lebih baru).

  • Untuk melihat versi komputer Windows 10 yang saat ini dijalankan di perangkat Anda, pilih tombol Mulai, lalu pilih Pengaturan > Sistem > Tentang.  
    Buka pengaturan Tentang

Untuk memindai virus menggunakan Pusat Keamanan Pertahanan Windows (Windows 10 Versi 1803)

  1. Pilih mulai > Pengaturan > Pembaruan & > Keamanan Windows lalupilih Buka pusat Pertahanan Windows Keamanan .   
    Membuka Keamanan Windows email

  2. Pilih Perlindungan dari virus & ancaman, lalu pilih Pembaruan perlindungan dari virus & ancaman > Periksa pembaruan untuk memastikan Anda memiliki file definisi terkini.

  3. Pilih tab Perlindungan dari virus & ancaman, lalu pilih Pindai sekarang.

    Tunggu hingga Pertahanan Windows Pusat Keamanan menyelesaikan pemindaian virus dan malware.

  4. Lakukan salah satu hal berikut, tergantung pada hasil pemindaian:

    • Jalankan pemindaian tingkat lanjut yang disarankan. Pemindaian ini memerlukan waktu lebih lama namun mencari ancaman di PC Anda secara lebih ekstensif.

    • Jika Pertahanan Windows Pusat Keamanan menemukan virus atau malware dan tidak bisa menghapus atau mengkarantinanya, hubungi Dukungan Microsoft untuk mendapatkan bantuan.

    • Jika virus tidak ditemukan, hidupkan ulang PC dan cobalah untuk mereproduksi masalah kinerja yang dialami PC Anda.

Catatan: 

  • Jika Pusat Keamanan Pertahanan Windows tidak terbuka, tidak dapat memperbarui file definisi, atau tidak dapat menyelesaikan pemindaian virus, coba jalankan Pertahanan Windows dalam Mode Offline, yang dijelaskan di bawah ini Untuk memindai malware dan virus dengan Pertahanan Windows Offline (Windows 10 Versi 1803).

  • Untuk melihat versi perangkat Windows 10 yang saat ini dijalankan, pilih tombol Mulai, lalu pilih Pengaturan > Sistem> Tentang. 
    Buka pengaturan Tentang

Untuk memindai malware dan virus dengan Pertahanan Windows Offline (Windows 10 Versi 1809 atau lebih baru)

  1. Simpan dokumen atau apa pun yang mungkin telah Anda buka di PC.

  2. Pilih Mulai   > Pengaturan  > Pembaruan & Keamanan  > Keamanan Windows lalu pilih Buka Keamanan Windows.
    Membuka Keamanan Windows email

  3. Pilih Perlindungan dari virus & ancaman, lalu di bawah Ancaman saat ini, pilih Opsi pemindaian > Pemindaian Pertahanan Windows Offline > Pindai sekarang.

    PC Anda akan dimulai ulang, Pertahanan Windows Offline akan berjalan dan memindai virus dan malware. Pemindaian mungkin memerlukan waktu 15 menit atau lebih, dan PC akan dihidupkan ulang lagi setelahnya.

  4. Cobalah untuk mereproduksi masalah kinerja.

Jika PC masih berjalan lambat, lanjutkan ke tips berikutnya.

Untuk memindai malware dan virus dengan Pertahanan Windows Offline (Windows 10 Versi 1803)

  1. Simpan dokumen atau apa pun yang mungkin telah Anda buka di PC.

  2. Pilih Mulai   > Pengaturan  > Pembaruan & Keamanan  > Keamanan Windows lalu pilih Buka Pusat Keamanan Pertahanan Windows.
    Membuka Keamanan Windows email

  3. Pilih Perlindungan dari virus & ancaman, lalu pilih Jalankan pemindaian tingkat lanjut > Pemindaian Pertahanan Windows Offline > Pindai sekarang.

    PC Anda akan dimulai ulang, Pertahanan Windows Offline akan berjalan dan memindai virus dan malware. Pemindaian mungkin memerlukan waktu 15 menit atau lebih, dan PC akan dihidupkan ulang lagi setelahnya.

  4. Cobalah untuk mereproduksi masalah kinerja.

Jika PC masih berjalan lambat, lanjutkan ke tips berikutnya.

Memulihkan PC akan membatalkan perubahan terakhir yang mungkin menyebabkan masalah. Jika Anda menduga bahwa aplikasi, driver, atau pembaruan Windows yang baru diinstal dapat menyebabkan masalah, Anda mungkin dapat membuatnya berjalan normal kembali dengan memulihkan PC ke titik yang lebih lama, yang disebut titik pemullihan.

Catatan: 

  • Memulihkan dari titik pemulihan tidak akan memengaruhi file pribadi Anda, tetapi akan menghapus aplikasi, driver, dan pembaruan yang diinstal setelah titik pemulihan dibuat.

  • Pemulihan sistem berfungsi untuk perubahan yang dibuat dalam 7 hingga 14 hari terakhir.

Untuk memulihkan PC dari titik pemulihan

  1. Dalam kotak pencarian pada taskbar, ketik titik pemulihan, lalu pilih Buat titik pemulihan dari daftar hasil.

  2. Pada tab Proteksi Sistem, pilih Pemulihan Sistem.

  3. Pilih Berikutnya, lalu pilih titik pemulihan yang terkait dengan aplikasi, driver, atau pembaruan yang mungkin menyebabkan masalah. Kemudian pilih Berikutnya > Selesai.

  4. Hidupkan ulang PC dan lihat apakah kinerja meningkat.

Jika tidak melihat titik pemulihan, kemungkinan ini karena proteksi sistem tidak diaktifkan.

Untuk mengaktifkan proteksi sistem

  1. Dalam kotak pencarian pada taskbar, ketik titik pemulihan, lalu pilih Buat titik pemulihan dari daftar hasil.

  2. Pada tab Proteksi Sistem, pilih Konfigurasikan.

  3. Pilih Aktifkan proteksi sistem > OK.

Perlu bantuan lainnya?

Bergabung dengan diskusinya
Tanyakan pada komunitas
Dapatkan dukungan
Hubungi Kami

Apakah informasi ini bermanfaat?

Seberapa puaskah Anda dengan kualitas terjemahannya?
Apa yang memengaruhi pengalaman Anda?

Terima kasih atas umpan balik Anda!

×